DKI Jakarta

pbwashliyah@gmail.com

IndonesianArabicThaiEnglishChinese (Simplified)

Pentingnya Pengembangan Profesionalisme Guru Dalam Meningkatkan Kualitas Pembelajaran

DALAM era pendidikan modern yang dinamis dan terus berkembang, peran guru sebagai pendidik profesional menjadi semakin krusial. Guru tidak hanya bertindak sebagai penyampai informasi semata, tetapi juga berperan sebagai fasilitator, motivator, dan agen perubahan dalam menciptakan lingkungan belajar yang efektif dan berkualitas.

Argumen utama yang akan dibahas dalam opini ini adalah bahwa pengembangan profesionalisme guru secara berkelanjutan merupakan kunci penting dalam meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah. Dengan meningkatkan kompetensi pedagogis, penguasaan materi, serta kemampuan mengintegrasikan teknologi dan metode pembelajaran terkini, guru dapat menciptakan pengalaman belajar yang lebih bermakna, menarik, dan sesuai dengan kebutuhan siswa di era revolusi industri 4.0.

Salah satu teori pembelajaran yang relevan dengan topik ini adalah teori konstruktivisme yang menekankan bahwa pengetahuan dibangun sendiri oleh siswa melalui pengalaman dan interaksi dengan lingkungan belajar. Untuk menciptakan lingkungan belajar yang kondusif bagi pendekatan konstruktivisme, guru harus mampu merancang dan memfasilitasi kegiatan pembelajaran yang aktif, kolaboratif, dan berpusat pada siswa (student-centered learning). Strategi pembelajaran seperti pembelajaran berbasis masalah (problem-based learning), pembelajaran berbasis proyek (project-based learning), dan pembelajaran inkuiri (inquiry-based learning) menjadi sangat relevan untuk diterapkan oleh guru profesional dalam menciptakan pengalaman belajar yang bermakna bagi siswa.

Pentingnya pengembangan profesionalisme guru dalam meningkatkan kualitas pembelajaran didukung oleh berbagai penelitian dan pendapat ahli. Sebuah studi meta-analisis yang dilakukan oleh Hattie (2009) menemukan bahwa faktor guru memiliki pengaruh yang signifikan terhadap prestasi belajar siswa, bahkan lebih besar dari faktor-faktor lain seperti ukuran kelas atau penghasilan keluarga. Selain itu, penelitian dari OECD (2018) juga menunjukkan bahwa negara-negara dengan sistem pengembangan profesional guru yang kuat cenderung memiliki kualitas pendidikan yang lebih baik.

Di sisi lain, terdapat beberapa perspektif yang perlu dipertimbangkan dalam mengembangkan profesionalisme guru. Salah satu tantangan yang dihadapi adalah beban kerja guru yang tinggi, baik dalam hal tugas mengajar maupun administrasi, sehingga dapat menghambat upaya pengembangan diri. Selain itu, ada pula kritik bahwa pelatihan dan pengembangan profesional guru seringkali kurang kontekstual dan kurang berfokus pada praktik nyata di kelas (Darling-Hammond et al., 2017). Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang holistik dalam mengembangkan profesionalisme guru, melibatkan berbagai pemangku kepentingan, serta mempertimbangkan kebutuhan dan konteks lokal di masing-masing sekolah.

Pengembangan profesionalisme guru secara berkelanjutan merupakan kunci penting dalam meningkatkan kualitas pembelajaran di era pendidikan modern. Dengan memiliki kompetensi pedagogis yang mumpuni, penguasaan materi yang mendalam, serta kemampuan mengintegrasikan teknologi dan metode pembelajaran terkini, guru dapat menciptakan lingkungan belajar yang aktif, kolaboratif, dan berpusat pada siswa.

Hal ini didukung oleh berbagai penelitian yang menunjukkan bahwa faktor guru memiliki pengaruh signifikan terhadap prestasi belajar siswa. Meskipun terdapat tantangan seperti beban kerja guru yang tinggi dan kurangnya kontekstualitas pelatihan, upaya pengembangan profesionalisme guru harus tetap menjadi prioritas dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan dan mempertimbangkan kebutuhan lokal di setiap sekolah. Dengan menjadikan guru sebagai profesional yang terus berkembang, kita dapat memastikan bahwa siswa mendapatkan pengalaman belajar yang bermakna dan berkualitas, sehingga mereka dapat menjadi generasi penerus yang kompeten dan siap menghadapi tantangan masa depan.

Jangan remehkan peran guru dalam mencerdaskan generasi penerus bangsa. Investasilah dalam pengembangan profesionalisme guru agar mereka dapat menjadi pendidik yang berkualitas dan mampu membimbing siswa mencapai potensi terbaik mereka. Hanya dengan guru yang profesional, kita dapat membangun sistem pendidikan yang kuat dan menghasilkan sumber daya manusia yang berkompeten untuk menghadapi tantangan global.(*)

Miftahul Jannah Koto, S.Pd.

lihat lebih banyak lagi

Sekolah, Madrasah dan Panti Milik Washliyah Akan Dipasangi Plang Nama

SENTUL - Sekolah, madrasah, panti asuhan, kantor, kampus milik organisasi Al Washliyah segera dipasangi plang nama. Hal tersebut dilakukan sebagai realisasi penertiban asset...

Presiden Terpilih Prabowo Subianto Diharapkan Berkenan Membuka Rakernas Al Washliyah

SENTUL - Pengurus Besar Al Washliyah mengharapkan Presiden Terpilih Prabowo Subianto dapat membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Al Washliyah II yang Insya Allah diselenggarakan...

Pertemuan Silaturahim PB Al Washliyah di Sentul

SENTUL - Pada tanggal 21 Juli 2024, Pengurus Besar (PB) Al Jam’iyatul Washliyah telah mengadakan acara Rapat Pengurus Harian dan Silaturrahim di Bumi Gumati...

Ketum PB: Kemah Nasional Pramuka Sebagai Upaya Membesar Al Washliyah

JAKARTA - Rencana pelaksanaan kemah nasional Pramuka Al Washliyah, yang insya Allah digelar pada 25,26 dan 27 Oktober 2024, menurut Ketua Umum PB Al...