DKI Jakarta

pbwashliyah@gmail.com

IndonesianArabicThaiEnglishChinese (Simplified)

Pemerintah Tetapkan Awal Ramadhan Selasa, Tarawih Pertama Senin Malam

JAKARTA –Pemerintah menetapkan 1 Ramadhan 1445 Hijriah jatuh pada hari Selasa, 12 Maret 2024. Ketetapan awal Ramadhan itu berdasar sidang isbat yang digelar di kantor Kemenag, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, pada hari Minggu (10/3/2024). Penetapan itu disampaikan oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. “Sidang Isbat secara mufakat menetapkan bahwa 1 Ramadan 1445 H jatuh hari Selasa 12 Maret 2024 Masehi,” kata Menag Yaqut.

Dengan demikian, Senin malam ba`da Salat Isya, jutaan umat Islam Indonesia dan negara sahabat akan menunaikan ibadah Salat Tarawih pertama di masjid dan surau terdekat, di lingkungan masing-masing. Berdasar pengumuman pemerintah bersama Ormas Islam, esok harinya (Selasa/12/3/2024) adalah hari pertama puasa. Namun pada bagian lain, Ormas Islam Muhammadiyah telah menunaikan ibadah Salat Tarawih pertama pada Minggu malam, karena hari Senin 11 Maret 2024 telah puasa hari pertama.

Sidang isbat penentuan awal Ramadan 2024 ini melibatkan Tim Hisab dan Rukyat Kementerian Agama serta dihadiri para duta besar negara sahabat serta perwakilan ormas Islam, seperti Al Washliyah, NU dan lainnya.

Sidang isbat ini dibagi menjadi tiga tahap. Pertama, pemaparan posisi hilal awal Ramadan 1445 H berdasarkan hasil hisab (perhitungan astronomi) oleh Tim Hisab dan Rukyat Kemenag mulai, kemudian kedua, sidang isbat penetapan awal Ramadan 1445 Hijriah yang digelar secara tertutup setelah salat Magrib. Dan tahap ketiga, konferensi pers hasil sidang Isbat penetapan awal Ramadan 1445 Hijriah yang juga disiarkan melalui media sosial Kemenag RI.

Anggota Tim Hisab Rukyat Kemenag H. Cecep Nurwendaya, M.Si memaparkan secara astronomis, posisi hilal di Indonesia pada saat Maghrib di tanggal 10 Maret 2024 atau 29 Syakban 1445 H masih berada di bawah kriteria baru MABIMS (Menteri Agama Brunei Indonesia Malaysia Singapura), yang ditetapkan pada 2021, sehingga kemungkinan tidak dapat teramati.

“Di seluruh wilayah Indonesia, posisi hilal pada 29 Sya’ban 1445 H sudah berada di atas ufuk. Namun demikian, masih berada di bawah kriteria imkanur rukyat MABIMS,” ungkap Cecep

Kriteria baru MABIMS menetapkan bahwa secara astronomis, hilal dapat teramati jika bulan memiliki ketinggian minimal 3 derajat dan elongasinya minimal 6,4 derajat. Sementara menurut Cecep, pada saat Magrib 10 Maret 2024, tinggi hilal di seluruh wilayah Indonesia berada antara: – 0° 20‘ 01“ (-0,33°) s.d. 0° 50‘ 01“ (0,83°) dan elongasi antara: 2° 15‘ 53“ (2,26°) s.d. 2° 35‘ 15“ (2,59°).

“Bila melihat angka tersebut, hilal menjelang awal Ramadan 1445 H pada hari rukyat ini secara teoritis dapat diprediksi tidak akan terukyat, karena posisinya berada di bawah kriteria Imkan Rukyat tersebut,” jelas Cecep.

Maka, lanjut Cecep, jika data tersebut dikaitkan dengan potensi rukyatul hilal, secara astronomis atau hisab, dimungkinkan awal bulan Ramadan jatuh pada Selasa, 12 Maret 2024.

Hasil hisab ini, lanjut cecep selanjutnya akan dikonfirmasi melalui pengamatan hilal (rukyatulhilal). “Rukyatulhilal itu sifatnya konfirmasi. Jika nanti ada yang bisa mengamati hilal, maka Ramadan jatuh esok hari. Tapi bila tidak bisa teramati, maka bulan Syakban digenapkan menjadi 30 hari, sehingga1 Ramadan jatuh pada 12 Maret 2024,” ujar Cecep.

Hari ini, Kemenag menggelar pemantauan hilal (rukyatulhilal) awal Ramadan di 134 titik di seluruh Indonesia. Rukyatulhilal dilaksanakan Kanwil Kementerian Agama dan Kemenag Kabupaten/Kota, bekerja sama dengan Pengadilan Agama, Ormas Islam serta instansi lain di daerah setempat.

Sidang Isbat penentuan awal Ramadan 1445 H dilakukan dengan mempertimbangkan informasi awal berdasarkan hasil perhitungan secara astronomis atau hisab, serta hasil konfirmasi lapangan melalui mekanisme pemantauan hilal. (kemenag/sir)

lihat lebih banyak lagi

Perang Iran-Israel: Bara Api yang Akan Padam atau Makin Meluas?

SEMUA bermula ketika Israel menyerang sebuah fasilitas yang ada di area gedung diplomatik Iran di Suriah. Peristiwa itu adalah serangan terhadap Konsulat Iran di...

Al Jam’iyatul Washliyah Berduka

Pimpinan washliyah.or.id dan kabarwashliyah.com beserta staf redaksi turut berduka: Atas wafatnya bapak/sahabat, Drs. H. Basirussyawal Nasution (69 tahun) Wakil Ketua PW Al Washliyah Sumut. Kamis...

Gema Takbir Berkumandang, Lebaran Tahun Ini `Kompak`

JAKARTA - Gema takbir berkumandang malam ini dari berbagai pelosok tanah air, selepas pengumuman pemerintah melalui Kementerian Agama (Kemenag), sementara pada sidang isbat (penetapan)...